Rahasia Menjadi Pribadi yang Lebih Baik (Review Buku Better Than Before oleh Gretchen Rubin)

December 29, 2018


Saya tertarik membaca buku ini karena saya merasa overwhelmed dengan kehidupan saya sehari-hari. Menjadi orang tua sekaligus bekerja di rumah bukan hal yang mudah bagi saya. Setiap hari saya harus bangun jam 6 pagi, bekerja, memasak, mengurus anak saya—yang sebentar lagi berumur 2 tahun, membereskan rumah—yang setelah saya bereskan bakal diberantakin lagi 😭 kemudian saya tidur jam 11 atau 12 malam, bangun lagi jam 6 pagi dan begitu terus setiap hari. Di samping kesibukan itu, saya masih memiliki keinginan untuk melakukan hobi dan side project saya. Masalahnya, sudah tahu sibuk gitu, kalau ada waktu, kadang saya malah bermalas-malasan. Oleh karena itulah saya ingin berubah.

Review Gretchen Rubin Better Than Before Bahasa Indonesia
Ebook Better Than Before by Gretchen Rubin

Untuk mengubah diri, yang diperlukan adalah membentuk kebiasaan (selanjutnya saya tulis sebagai "habit") yang baik.  Rubin mendefinisikan habit sebagai perilaku yang dilakukan tanpa sadar (secara otomatis), karena kita melakukan hal tersebut secara berulang-ulang. Jadi, dengan habit, kita enggak perlu mikir lagi untuk melakukan hal tersebut, seperti—kalau saya nih skincare-an setiap malam sebelum tidur. Saya enggak perlu lagi memutuskan "Malam ini aku mau pakai skincare ah," karena hal ini sudah jadi habit saya. Enggak-perlu-lagi-memutuskan (lack of decision making) inilah yang menjadi kunci utama habit.

The Four Tendencies


Sebelum membentuk habit, Rubin mengenalkan konsep Empat Tendensi (The Four Tendencies) untuk mengenal diri kita dengan lebih baik. Dengan mengetahui tendensi kita, kita akan lebih mudah dalam membentuk habit.

1. Upholder
Mereka yang memenuhi ekspektasi internal (dari dalam diri sendiri) dan eksternal (dari luar). Saat merencanakan sesuatu, seorang Upholder akan menanyakan "Apa yang ada di jadwal saya hari ini?"

2. Questioner
Mereka yang mempertanyakan segalanya sebelum memulai sesuatu, "Apa yang harus saya lakukan hari ini dan mengapa?" Questioner memenuhi ekspektasi internal mereka tetapi menolak ekspektasi eksternal.

3. Obliger
Obliger adalah kebalikan dari Questioner. Mereka memenuhi ekspektasi eksternal dan menolak ekspektasi internal. Mereka biasanya menanyakan "Apa yang harus saya lakukan hari ini?"

4. Rebel
Rebel adalah kebalikan dari Upholder. Mereka menolak semua ekspektasi dan bertindak berdasarkan keinginan mereka, "Apa yang ingin saya lakukan hari ini?"

Dari uraian di atas, tendensi yang mana yang sesuai dengan kamu? Jika kamu masih ragu-ragu menentukannya, kamu bisa mengisi kuisnya di sini. Saya sendiri adalah seorang Questioner.

Questioner
Selain keempat tendensi tersebut, Rubin mengakategorikan kita berdasarkan cara kita me-manage waktu, seberapa cepat kita bekerja, perilaku berbelanja, sikap kita terhadap tujuan, simplicity, sikap, familiarity dan preferensi kita dalam membangun habit.

4 Hal Dasar Dalam Membangun Habit


Setelah mengenal seperti apa tendensi kita, Rubin memberitahukan 4 hal dasar dalam membangun habit yang diperlukan untuk mencapai tujuan kita. Di buku ini, Rubin menyebutnya sebagai Pillars of Habit.

1. Monitoring
Misalnya saat kamu ingin mengontrol keuangan kamu. Dengan memonitor pengeluaran kamu secara akurat, kamu lebih mudah untuk mencapai tujuan kamu.
Sebaga contoh, saya memonitor kalori harian saya melalui aplikasi Lifesum, aktivitas dan siklus tidur melalui aplikasi Mi Fit dan gelang Mi Band dan kedisiplinan saya melalui habit tracker di bullet journal saya.

2. Foundation 
Ada 4 fondasi dasar yang harus dibenahi terlebih dahulu yang akan menunjang habit-habit lainnya, yaitu:
  • pola tidur yang baik
  • makan dan minum yang sehat
  • rutin berolahraga, dan
  • merapikan sekitar
Jika keempat hal di atas sudah bisa dilaksanakan dengan baik, maka membangun habit lain akan terasa lebih mudah. Bagi seorang ibu seperti saya, yang paling susah dilakukan adalah memiliki pola tidur yang baik. Oleh karena itu, saya memakai sleep tracker untuk memonitor pola tidur saya dan sedang berusaha untuk tidur paling tidak 7 jam per hari.

3. Scheduling
Dengan membuat jadwal untuk kegiatan tertentu di waktu yang spesifik, membangun habit akan jauh lebih mudah.
Misalnya, setiap sore jam 16.30, saya selalu mengajak anak saya main di luar rumah, entah bermain gelembung, mengamati lingkungan sekitar (anak saya suka mencari ladybug 😊), melukis, dll. Saya sudah lakukan ini selama lebuh dari 6 bulan dan sekarang tiap sore saya sudah tidak perlu lagi memutuskan "Sore ini mau ngajak anak saya ngapain ya?" Aktivitas ini seperti sudah berjalan secara otomatis.
Akan tetapi, seorang Rebel akan sulit untuk melakukan strategi ini.

4. Accountability
Secara harfiah berarti keadaan untuk dipertanggungjawabkan. Karena accountability melibatkan pihak eksternal untuk mengingatkan saat kita tidak menjalankan habit kita, strategi ini akan mudah untuk para Obliger.
Sebelum membaca buku ini, ternyata saya sudah melakukan strategi ini. Saya ikut grup kecil di Facebook yang bertujuan untuk saling mengingatkan antar anggotanya untuk selalu stick pada jadwal olahraga kami.

Best friends grow together

Kapan waktu terbaik untuk memulai?


Jawaban singkatnya adalah SEKARANG. Selain itu, dari dalam diri juga harus ditumbuhkan keinginan untuk berubah. Mulai dari hal-hal kecil, one step at a time.

Keinginan, kemudahan dan alasan


Dalam menjalankan habit, pastinya at some point ada saja rintangan, rasa malas dan godaan. Di buku ini, Rubin juga menjelaskan banyak strategi untuk mengatasinya. Saya tidak akan menyebutkan semuanya karena nanti tulisan saya bisa jadi panjaaang banget. Saya akan menulis beberapa saja yang menurut saya paling mudah saya terapkan (p.s. saya adalah Questioner).

Strategy of abstinence a.k.a. mending enggak usah sekalian. Misalnya saat diet. Dari pada menyimpan sekotak camilan di kulkas yang—rencananya—mau dimakan sedikit demi sedikit saat cheat meals tetapiujung-ujungnya malah over eating, mending dari awal tidak perlu membeli camilan sekalian.

Strategy of inconvenience, dengan memanfaatkan kerepotan. Misalnya saat ingin menghindari keinginan untuk berbelanja online setiap ada sale, logout lah dari semua e-commerce dan hapus autofill peramban kamu.

Review Buku Better Than Before


Saya menyukai diksi Rubin karena sangat mudah dipahami bahkan oleh saya yang bukan _native speaker_ Bahasa Inggris. Hanya saja banyak bagian yang terasa sangat dipaksakan dan tidak perlu untuk dituliskan, seperti saat Rubin  berkali-kali menceritakan tentang pengalam diet rendah karbo-nya. Beberapa dialog antara Rubin dengan teman, saudara perempuan dan kliennya juga mencitrakan bahwa Rubin itu orangnya ngeselin dan suka memaksakan keinginannya kepada orang lain.

Review Better Than Before Gretchen Rubin Bahasa Indonesia
Review Better Than Before


Di bab awal, Rubin mengkategorikan jenis-jenis kepribadian manusia berdasarkan beberapa hal (seperti yang saya tulis di atas) namun klasifikasi ini kurang elaborasi serta kurang dieksplor di bab-bab selanjutnya. Meskipun demikian, saya belajar banyak dari buku ini dan beberapa tips dan strategi  dalam membangun habit yang dia paparkan sangat berguna bagi saya.

Saya merekomendasikan buku ini kepada orang-orang yang kesulitan dalam membangun dan mempertahankan habit yang baik. Saya menganjurkan buku ini untuk dibaca secara skimming.

“We can only build our habits only on the foundation of our own nature."— Gretchen Rubin

Nilai: ★★★☆☆
_______________

Judul: Better Than Before: Mastering the Habits of Our Everyday Lives
Penulis: Gretchen Rubin
Jumlah halaman: 298 halaman
Bahasa: Inggris
ISBN: 0385348614

6 comments

  1. Ohhh gt ya kak wahhh aku jadi pengen beli bukunyaa nihh

    ReplyDelete
  2. Mba, klo boleh tau beli bukunya dimana? Ini ebook ya?Aku jd tertarik baca juga jadinya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mbak Thessa, versi ebook ada di Kindle, Kobo Store ama Google Play Book. Kalau versi cetak ada di Periplus sama Book Depository, Mbak 😊

      Delete
  3. Makasih mba untuk sharing nya.

    Kalau menurut saya pribadi, untuk bangun kebiasaan yang baik itu perlu komitmen yang kuat dari dalam diri sendiri (internal), mungkin karena saya masuknya tipe questioner. Sehingga kalau ngikutin ekspektasi orang, saya cenderung ogah-ogahan. Komunitas pun sifat nya mendukung. Yang paling utama adalah keinginan dalam diri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama banget dengan saya, Mbak 😊
      Apa yang saya tekuni datang dari dalam diri saya.
      Biasanya di buku-buku self-help atau self-development, ini disebut intrinsic motivation.

      Delete